Akomodasi

Kamar Terbaik di Horison Tirta Sanita Buat Keluarga

[edsanimate_start entry_animation_type= “fadeInRight” entry_delay= “1” entry_duration= “1” entry_timing= “linear” exit_animation_type= “” exit_delay= “” exit_duration= “” exit_timing= “” animation_repeat= “3” keep= “yes” animate_on= “load” scroll_offset= “” custom_css_class= “”]

Kalau mengajak keluarga ke daerah Cirebon atawa Kuningan, nah inilah kamar terbaik di Horison Tirta Sanita.

[edsanimate_end]

Hujan baru saja membahasi jalan. Terios TX Adventure yang saya kendarai membelok ke kiri, di antara gerbang yang terdapat patung kuda putih. Tanda penunjuk arah jelas-jelas terlihat lokasi yang saya dan munaroh serta krucil sedang tuju.

Tak sampai lima menit, saya sudah sampai. Krucil udah kegirangan saja. Gimana gak, lah sebelum pergi saya sudah menjanjikan akan nyemplung langsung sama mereka di kolam renang.

“Lokasinya di sana, Pak, gedung baru.”

Saya menerima kunci, tapi tujuan nyemplung itu terlintas lagi. “Eh, tapi kolamnya jauh ya?”

“Mesti melewati cottage dulu. Rada ke ujung.”

Berpikir keraslah saya. “Ada kamar deket kolam?” tanya saya seketika.

“Ada. Tapi diujung, Pak. Kamar ada balkonnya ke kolam renang.”

Saya langsung setuju. Tak peduli apakah harus downgrade dari kelas binis deleks (eh bener ya tulisannya ..?) ke kamar di pojokan dan deket dengan pintu umum kelaur masuk. Bagi saya yang penting balkonya menuju langsung ke kolam berenang.

Dan betul saja. Saat masuk kamar, pas buka balkon di depannya adalah kolam berenang. Bagi saya ini kamar jadi kamar terbaik di Horison Tirta Sanita buat keluarga.

Hopla.. akhirnya saya pun nyemplung ke kolem nemenin krucil. Tidak peduli orang melihat saya sebagai kuda nil yang masuk ke dalam kolam. Hehehe…

Kamar Terbaik di Horison Tirta Sanita Buat Keluarga

Sabtu dan ahad ada acara memanah atau melukis bebatuan. Begitu rekomendasi dari seorang teman yang kebetulan pekan sebelumnya menginap di hotel yang sama.

Ok. saya catat itu.

Tapi beneran loh… kalau budget alias isi dompet pas-pasan buat nyewa cottage bisa pilih kamar di bangunan lama sayap Selatan hotel. Emang sih ada pilihan di bangunan yang baru banget dengan interior yang tentu baru, tapi bagi saya nu terpenting mah barudak seneng bin heppih.
[edsanimate_start entry_animation_type= “fadeInLeft” entry_delay= “3” entry_duration= “1” entry_timing= “linear” exit_animation_type= “” exit_delay= “” exit_duration= “” exit_timing= “” animation_repeat= “3” keep= “yes” animate_on= “load” scroll_offset= “” custom_css_class= “”]

BACA JUGA ULASAN TERBAIK
Nuansa Bali di Hotel Ubud Malang
Menginap di Cantika Swara Kalimantan Timur

[edsanimate_end]

Juga, ini kamar terbaik di Horison Tirta Sanita bisa buat mondar-mandir krucil. Kedinginan mandi bisa menikmati teh hangat di balkon kamar. Laper tinggal teriak… “Papih, anggurnya manah…” (secara ya… bhuahha).

Sebenarnya jika menginap bagi saya adalah lokasi kamar yang dekat dengan spot bermain untuk anak-anak. Apalagi kalau dekat dengan kolam renang yang kebetulan di hotel ini ada seluncurannya.

Buat kids zaman now juga gak bakalan kehabisan spot deh buat cekrek cekrek aplot. Beberapa lokasi di hotel ini cukup, eh, sangat menyediakan sudut-sudut yang bisa digunakan untuk narsis travel pernah ke sini.

Salah satu yang saya suka adalah Pawon atawa Dapur Kampung.

Bangunan ini terletak di seberang, sebenrnya sih dibatasi kolam kecil yang isinya ikan-ikan, dari lokasi resto untuk sarapan pagi. Biasanya dapur ini digunakan oleh tenant yang berpakaian pedesaan dan memasak surabi.

Buat yang mau mengabadikan momen instagramnya, ini lokasi oke punya. Saya juga sebenarnya mau ambil spot narsis di sini, tapi sayang gak bawa lampu, peralatan make up, ama pengarah gaya. Jadi weh cuma memandang saja sambil ngejar anak-anak yang energinya luar biasa…

Nah, jika ingin mencari Kamar Terbaik di Horison Tirta Sanita Buat Keluarga saya menyarankan pilihlah kamar no 127, 125, 123, atau 121. Harganya gak nguras dan standar kok, tapi lokasi kamar ini dekat dengan taman bermain anak dan tentu saja kolam renangnya.

Viewnya juga oke kok langsung ngeliat gunung Ciremai dan tentu pepohonan yang masih asri plus udara dinginnya.

Kang Arul
the authorKang Arul
Dosen, jurnalis, dan penulis. Saat ini selain menjalani profesi sebagai dosen di berbagai perguruan tinggi, juga sebagai konsultan untuk konten digital di berbagai perusahaan, lembaga/kementerian, maupun perorangan

6 Comments

Leave a Reply